Rabu, 12 September 2018

Meteor Garden 2018

Gue baru banget abis nonton Meteor Garden 2018, terus seperti biasa gitu ya ada semacem internalisasi dan kesulitan move on.

Apresiasi banget lah buat Meteor Garden 2018 ini, walaupun 49 episode, gue berhasil marathon yang kurang dari dua minggu kayanya.

Ah seneng banget ya walaupun sedih juga karena kalo namanya movie marathon pasti ada aja yang dikorbanin.

Sebelumnya gue abis nonton goblin, terus school 2017, abis itu meteor garden. Semua gegara ngintsall viu di hape. Akhirnya jadi nonton terus._.

Emm apa ya, udah lama si gak nulis tentang drama wkwk

Tapi kebiasaan gue emang abis nonton pasti kepoin case nya, lagu, dll.
Gue agak sedih karena ketika liat usianya cuma mei zuo yang lebih tua, itu pun kelahiran 94 sedangkan yang lainnya lebih muda dari gue wkwk
Apalagi dao ming si, Dylan Wang. Dia kelahiran 98. Kan muda banget - _-

Padahal kalo dari segi tampang dan gaya, pas lah usia 25 hahha. Tapi emang si pas gue nonton sempet agak bingung aja, kenapa anak anak itu masih cocok pake seragam SMA. Ternyata beneran mereka masih bocah hahaha

Terus apa ya?

Gue suka si Dylan Wang sama shen yue berhasil bikin perasaan gue campur aduk. Apalagi waktu mereka makan di London, dan shancai sama dao ming si pura pura berantem tapi air matanya ngalir deres. Ketika dao ming si menyerah pada shan cai. Ah beneran, sedih sekali ngeliat nya hahaha

Overall gue suka si sama drama ini.
Fresh banget dan kekinia.
Gak banyak pembullyan dan semua hubungan disana gada yang berlebihan. Cocok banget buat ditayangkan sekarang sekarang ini. Pas buat usia anak anak.

Oh ya, terus ost nya, karena mereka nyanyi sendiri sama kaya yang versi 2001, gue juga jadi suka. Hahaha
Walaupun suaranya menurut gue yang paling bagus itu xie men.
Tapi lagunya bagus semua kok.

Apa lagi ya.

Gue emang gampang jatuh hati sama karakter drama atau novel si sebenernya hahaha.
Kalo di meteor garden 2001 gue suka banget sama xie men, sekarang di Meteor Garden 2018 Dao Ming Si did everything well.

Yeay. 9/10

Jumat, 07 September 2018

Another lebaynya gue keluar lagi, hahaha. Gue bilang lebay karena mungkin perasaan gue aja sebenernya yang melebih lebihkan. Mungkin aja semuanya gak seruwet yang ada dipikiran gue. Tapi, hahaha, gue bahkan akan nangis ngeliatnya kalo gak inget disebelah gue ada seorang murid.

🙆 Kamu liat gak bapak bapak itu? Kok ada ya anak yang tega ngebuat orang tuanya dateng ke sekolah karena kasus anaknya.
👨Saya mah gak gitu bu, saya gak tega sama orangtua saya.

*kemudian mengalir lah berbagai pertanyaan gue tentang anak anak di sekolah.

***

Namanya gak asing, beberapa kali denger guru guru nyebut namanya. Seminggu yang lalu bahkan ngeliat anaknya dan orangtuanya ngobrol sama kepala sekolah.

Terus,

Seminggu kemudian gue balik lagi kesana. Menjalankan sebuah profesi yang katanya mulia, yang katanya tanpa tanda jasa.

Gue pikir semuanya sudah kembali seperti semula. Untuk anak yang ternyata menurut ukuran sekolah ini gak bandel kaya gue (jadi kalo pake standar sekolah ini, gue hampir bisa jadi siswa terbaik), gue mikirnya dipanggilnya orangtua ke sekolah adalah akhir dari sebuah kebandelan. Eh ternyata buat mereka engga 😂

Asli, ada aja yang kuat jadi bandel, hahaha.

Ketika bel istirahat, gue masuk ke ruang guru, terus ngeliat si bapak lagi cerita berusaha memanjang manjangkan ceritanya sambil berharap kepala sekolah dengan baiknya memberikan kesempatan kesekian agar anaknya bisa kembali sekolah seperti biasa.

Gue duduk tepat disamping si anak.

🙆Kamu kenapa?
👦Ada masalah bu.
🙆Masalah apa?

Kemudian bapaknya dan kepala sekolah langsung auto ngeliatin gue. Karena grogi akhirnya gue gajadi ngajak ngobrol dan pergi keluar ruangan.

Keluarnya gue dari ruangan sambil terus aja mikir dan mencari jawaban, "kenapa ya gue bisa sampe ke sekolah ini?"

Gak lama, bel bunyi.
Pengalaman minggu lalu, ada drama terjadi karena gue terlalu bersemangat masuk ke kelas tepat lima menit setelah bel. *pengalaman karena murid murid selalu komplain kalo gue masuk kelas terlalu on time.

Belajar dari minggu sebelumnya, akhirnya gue nunggu anak anak di kelas lengkap, baru gue mau masuk.

Sesampainya di kelas, harus pasrah dengan aroma ruangan karena anak laki laki baru aja selesai main bola :')

Gue biasa nutup pintu kalo ngajar. Akhirnya dengan terpaksa, gue ngebuka pintu dan tahan tahan aja sambil berharap segera terjadi pertukaran udara secara instant 😂

Hari ini jadwalnya ulangan, terus, gue minta anak anak belajar 10 menit karena walaupun udah dikasih tau minggu ini ulangan, they still don't read.

10 menit yang panjang si menurut gue. Sambil ditemenin seorang siswa, gue ngeliat bapak itu. Bapak yang tadi ngobrol sama kepala sekolah di ruang guru.

Bapak dengan senyuman yang sampe sekarang gue masih inget betapa pedihnya senyum itu.
Senyumnya tulus, tapi menyiratkan kesedihan yang amat dalam. Senyuman pasrah, tapi dalam diam terjadi suatu keajaiban.

Sooner or later gue akan lupa senyum itu, pun juga perasaan campur aduk yang muncul karena senyum si bapak. Gue bahkan ngeliat si bapak ngelap kelopak mata, mungkin kalo bukan laki-laki dia udah nangis buat anaknya.

🙆 Kamu liat gak bapak bapak itu? Kok ada ya anak yang tega ngebuat orang tuanya dateng ke sekolah karena kasus anaknya.
👨Saya mah gak gitu bu, saya gak tega sama orangtua saya.

Dalem hati gue mau marah, tapi all i can do is nothing. Gue perhatiin si bapak dengan seksama, seolah gue pengen si bapak ngetransfer kesedihannya ke gue. Seolah gue pengen banget bilang ke bapaknya, tenang aja pak, semoga Allah gak menyalahkan bapak atas apa yang udah anak bapak lakukan sekarang.

Segitunya.

Gue bahkan berkaca kaca.
Gue berusaha supaya suara gue gak bergetar ketika ngomong sama murid gue yang tadi, temen sekelasnya.

Anak ini minjem kunci motor temennya dan nganterin bapaknya pulang dengan motor temennya.

Gue lagi lagi bertanya apa yang bisa gue lakuin supaya hal kaya gini gada lagi :')

Gue berusaha nanya ke temen temen gue tentang apakah semales itu ya buat pergi ke sekolah?

Pun akhirnya gue jadi gak terima sama kata kata yang bilang, kalo murid murid lu bandel, berarti dulu lu pas jadi murid juga bandel. Gue emang bandel, tapi beda dosis sama mereka.

Terus apakah ketika anak anak ini bandel berarti orang tuanya juga bandel dulu? Bukankah orang tua itu maunya setiap anak mereka jauh lebih sukses dari diri mereka sendiri?

Di perjalanan pulang dari sekolah menuju kampus, gue lagi lagi berfikir banyak dan bahkan jadi mikir yang macem macem.

'kalo ternyata yang dorong gerobak itu orangtua murid gue terus murid gue itu bandel, apa ya yang dirasain bapak itu?'
'kalo orang tua murid gue yang jualan eskrim itu, dan tau anaknya cabut sekolah, apa ya yang mereka pikirin?'
'ya Allah bapak bapak itu jualan balon, emang setiap hari pasti ada anak yang beli balon? Kalo gada yang beli balon terus bapak ini ngasih makan keluarga nya pake apa, bayaran anak sekolah nya pake apa?'

Gue bisa sesek sendiri ketika mikirin ini semua. Bahkan beberapa kali moment dimotor lengkap dengan helm dan masker, jadi moment terjelek gue hahaha.

That's real.

Setelah 10 menit yang terasa panjang itu, gue masuk kelas dan ngeliat kepala sekolah manggil salah satu murid gue,

"kamu, gimana surat perjanjian nya? Udah beres?"

Ah, drama apa lagi ini? 🤧

Senin, 30 Juli 2018

Terus ceritanya beberapa waktu lalu gue diberi kesempatan buat belajar di perbatasan Indonesia - Malaysia (Entikong). Sebulan disana cukup banyak lah pelajaran nya.

Dan, tiga hari ini gue dapet kesempatan buat menemani guru dari Entikong buat main main di jakarta. Ibunya abis ada agenda di Bogor, dan gue ajak aja main sekalian ke monas, keliling jakarta.

Pas jemput ke bogor, gue liat semuanya beuh, guru guru pecinta akhirat semua in syaa Allah. Ngelakuin yang terbaik buat ngedidik anak anak. Banyaaaaak banget cerita yang gue dapetin, setiap perjuangan nya keren keren. Dan gue semacem : jatuh cinta, sama cerita cerita mereka. Gue jadi semakin suka mendengarkan dan bertanya, gue menikmati berbagai hal yang sebelumnya asing banget buat gue.

Kaya kepala sekolah di lima sekolah yanh jarak satu sekolah ke sekolah lainnya berjarak 30 bukit.

Atau,

Cerita guru yang kalo mau ke kota harus bawa pawang singa karena bener bener bisa dikejar singa sampe harus naik pohon. Masih dari orang yang sama, kalo nyebrang sungai harus bawa pawang buaya biar gak dimakan buaya.

Atau,

Menjadi guru muslim di sekolah yang isinya non muslim semua dan telah berhasil memuslimkan 7 orang (lupa anak anak atau orang tua).

Atau,

Tinggal di dalam negeri tapi mata uang yang dipakai pure ringgit.

Atau,

Berjuang demi memajukan sekolah yang sekali jalan biayanya bisa sampai tiga juta. Dan uang itu dikeluarkan dari kantong pribadi dan beberapa lagi dari dana sekolah.

Atau,

Perasaan pertama kali didatangi oleh Dompet Dhuafa yaitu : mau minta sumbangan kali ya dia?

Eh ternyata, datang membawa perubahan, bukan minta sumbangan :'

Dan segudang cerita lainnya yang tentu saja bukan dari ibu kota.

Tapi gue penasaran banget karena dari ignya dd pendidikan, ada juga harusnya yang dari Jakarta. Gue penasaran : Jakarta itu kenapa si?

Sampe akhirnya gue lupa dengan perasaan itu, akhirnya ketika jalan jalan sama si ibu ke fatahillah. Qodarullah bangeeeet bapak bapak itu lagi di fatahillah juga.

Awalnya gue hanya senyum senyum, ngobrol santai karena emang harus diakui its hard for me to get close easily to someone that I just know.

Tapi, ketika si ibu dan bapak ini asik nostalgia obrolan selama pelatihan, gue gatahan buat kepo. Gue tanyain semua sampe ke lokasi penempatan nya.

Ada apa si disana?

Iyaya, orang orang mikirnya di Jakarta ada apa ya. Tapi kalo DD sampe kesana, pasti ada masalah ya kan. Iya bener.

Mulailah cerita si bapak, bahwa ternyata ditempat itu krisis moral. Pendatang disana bisa ditolak abis abisan. DD pun ditolak sama mereka. Usaha buat diterima ini gak mudah. Sangking nolaknya pendatang, mereka udah bikin sekolah tapi sekolahnya gaboleh dipake. Jadi kegiatan belajar mengajar nya di masjid.

Ada lagi,

Ketika awal dateng, tatapan tajam gak berenti nyorotin mereka, terus bisa bisa dituduh teroris, Intel, dll. Ah it does exist guys.

Malemnya, ketika ketemu mba istri si bapaknya (mohon maaf lupa namanya), terus diceritain juga kalo disana tuh narkoba udah banyak beredarnya "sampe polisi takut sendiri"

Terus, kalo misalnya ada razia, tembak tembakan polisi gitu kaya udah biasa. Anak anak lagi belajar di sekolah ya biasa aja dengernya.

Gue bukan tipe orang yang mudah percaya sama cerita ekstrim gini. Tapi masa iya dia boong ya kan?

Bahkan ketika si bapak ini ngajak ngaji orang sana, orangnya pada nolak. Gak nerima.

Diubahlah polanya, bapaknya yang nyamperin ke jalanan, jadi mereka ngaji dijalan. Sekarang giliran orangtua nya yang nolak.

"penghinaan islam ini."
"mohon maaf ya pak kiai, dulu kan rasulullah nyebar agama islam gini juga."
"iya tapi itu jaman Rasulullah..."

Lah, suka aneh dah.
Ibadah kreatif gak segan bilang bid'ah,
Terus dakwah langsung ala rasulullah dibilang itu jamannya Rasulullah, gimana sik jadi sebel..

Jadi itu masalah di Jakarta.
Emang bukan dari segi fasilitas, tapi dari sisi moral yang amat kacau.

Mereka nolak banget yang namanya pendatang, terus ketika gue tanya mereka suku apa, ternyata mereka itu campuran.

Lah, emangnya mereka bukan pendatang?
Kocag ~

Tapi ini menarik si.
Denger cerita gimana akhirnya diterima kemudian dakwah dan jadi bagian dari masyarakat tapi tetep dengan misi awal.

Diakhir pertemuan, gue minta nomer bapaknya ya kali aja bisa ikut merasakan perjuangan disana ya :D

Doain ya semoga Indonesia semakin baik. 👌

Rabu, 18 Juli 2018

HomeVisit

/HOME.VISIT/
.
Gue lagi lagi menemukan alasan baru kenapa akhirnya bisa sampe di tempat ini. Alasan itu adalah agar gue dipertemukan dengan orang baik, peka nan dermawan. Ah, harus dimulai dari mana kisah ini?
.
.
Setelah mencuri dengar tentang murid yang gabisa lanjut sekolah waktu itu *ada dipostingan sebelumnya, hari ini gue diajak oleh guru yang bilang mau bayarin murid tersebut ke rumah si murid ini.
.
.
"Eh kita homevisit yuk, ke anak yang kemaren umi omongin sama si ibu.."
.
Karena gue yakin akan ada segudang hikmah dan kisah yang bisa diambil, gue pun mengiyakan. Mengalirlah cerita umi tentang orangtua si anak yang cerai ketika ia masih dua tahun. Kedua orangtuanya gada yang mau ngurus dia, jadilah dia ikut sama neneknya. Ayahnya lepas tangan, ibunya, ah kisah ibunya lebih mengagetkan ketika denger langsung dari si nenek.
.
.
Gue geleng-geleng gengs. Kebayang gak, gue yang hidupnya lurus lurus aja akhirnya menemukan a real drama ftv indosiar dihidup gue. Ah drama banget si.
.
Singkat cerita, sampelah gue di rumah anak ini. Terus neneknya cerita tentang orangtua anak ini yang sama sama udah nikah. Bapaknya dia bisa nyekolahin anaknya yang lain sampe sarjana, dikasih warung. Eh giliran si anak ini dimintain duit bayaran aja gak nyaut apa apa. Ibunya lagi, yah begitulah, gue engga sanggup menceritakan ~
.
.
Neneknya udah bilang,
"bapak kamu bales gak chatnya?"
"engga"
"chatnya dibaca?"
"engga"
"udah ya kamu gak usah sekolah aja, nenek gak punya duit."
Anak ini mengiyakan tapi nangis secara sembunyi sembunyi. Apalagi dihari masuk sekolah, anak ini sedih, nangis, tapi setiap ada neneknya pura-pura kuat.
.
.
Sejujurnya ini drama banget, dan gue berusaha sekuat tenaga biar gak nangis. Alhasil selama ngobrol ini gue cuma senyum, ketawa, megangin tangan neneknya ketika suara si nenek cerita mulai bergetar.
.
.
Banyak banget yang gue pelajarin, salah satunya tentang jadilah orangtua yang bertanggung jawab. Kita gabisa milih kan ya lahir dikeluarga yang kaya gimana. Tapi gue tau banget anak kita ini berhak dapet keluarga terbaik. Dan ketika memutuskan berkeluarga harusnya sudah siap dengan segala konsekuensi yang ikut bersamanya. Gaboleh jadi orangtua yang egois, mikirin kebahagiaan diri sendiri. Ketika di tv tv banyak yang rebutan hak asuh anak, eh kasus yang ini gada yang bisa ngurus anaknya. Allah ~
.
.
Pun juga gue belajar tentang sosok umi, guru bahasa Inggris yang memposisikan dirinya sebagai umi. Umi cerita tentang keinginannya buat berenti jadi guru, tapi suaminya bilang kalo dengan menjadi amalan yang bisa ngebawa umi ke surga. Akhirnya umi tetep ngajar dengan gaji yang seadanya, tapi serba cukup.
.
Umi ini sosok yang kocak, bersahabat, dan baiknya ma syaa Allah. Umi yang mau nanggung biaya sekolah si anak ini.
.
.
Kita bisa milih mau jadi manusia seperti apa. Dan umi memilih jadi manusia yang terbaik untuk Allah.
.
.
Hikmah hikmah yang tercecer ini, sayang banget kalo disimpen sendirian. Mudah mudahan bermanfaat dan hati kita selalu tergerak untuk segala yang baik.
.
.
Mohon maaf gue norak banget sama kasus beginian, hidup gue alhamdulillah lurus banget, mainnya kurang jauh, temennya kurang banyak, butuh banyak main dan dengerin cerita orang ini mah.

Kamis, 21 Juni 2018

Tentang Menjadi Rider

Suatu kebanggaan tersendiri si buat gue yang pada akhirnya bisa mengendarai motor sendiri. Sebenernya dari kelas 4 SD udah gak asing sama motor gigi karena sering muterin lapangan SD sambil bawa motor ayah. Pas SMP sering muter muter komplek di rumah sambil boncengin orang juga. Motornya gigi pun, ya sudah masuk dalam kategori bisa naik motor lah ya.

Eh pas memulai kisah sama Rawamangun, kok ya Jakarta jadi menakutkan gitu ya buat gue. Kaya horor banget gitu si, udah gitu orang orang nya kaya gak sabaran gitu. Gabisa diginiin aku tu :'

Akhirnya gue gak lagi lagi nyoba naik motor. Di sekolah juga sesekali minjem motor orang yang matic, gigi, tapi gak juga lancar hahaha. Orang jalan sama gue bawa motor juga cepetan mereka yang jalan cepet.

Begitu terus sampe kuliah, kisah gue sama Rawamangun belom berakhir.

Tapi disemester akhir kuliah, gue sadar kalo gue harus bisa naik motor. Alasan terkuatnya adalah karena gue harus nyampe Rawamangun jam setengah tujuh buat ngajar di sekolah. Waktu itu gue kuliah di UNJ dan praktek ngajar di SMK 26.

Bismillah akhirnya kebeli juga motor matic hasil nguli ngajar. Alhamdulillah.

Minggu minggu awal, gue gak berani nyoba kan hahaha. Takut jatoh. Sampe akhirnya ayah gue ngomel sambil bilang, "kamu ngapain beli motor kalo gak dipake!" terus gue ketawa tawa abis itu belajar lah gue dengan sungguh sungguh.

Pokoknya ketika gue belajar motor, seluruh dunia kaya menyingkir buat ngasih jalan ke gue gitu si, kaya mereka tau ada orang tua baru mau belajar naik motor, hahaha.

Agak lama, akhirnya gue bisa.

Ketika stnk keluar, gue mager naik tj, akhirnya gue nekat bawa motor ke kampus. Ayah gue nanya ke adek gue, "ka husna udah bisa bawa motor ke kampus belom menurut kamu?" saat itu juga gue liatin adek gue sambil cengar cengir kode. Akhirnya dia bilang, "bisa kali."

Terus gue berangkat aja deh, nekat.

Dan alhamdulillah, gak pernah jatoh :'
Cuma pernah sekali hampir ngelindes kaki mas mas depan gue. Tapi alhamdulillah gapapa, cuma diliatin aja si hahaha.

Gue juga udah bisa bawa motor antarkota, so proud of myself :'

Banyak hal yang gue pelajari sekali si dengan menjadi rider ini. Kaya gue biasa memanfaatkan macet buat bales chat, baca, nulis, cari inspirasi, etc. Terus sekarang dimotor kan gak mungkin ya sambil sambil hahaha.

Adaptasi sampe bener bener terbiasa jadi rider juga butuh waktu berbulan bulan. Belom lagi kalo sehari gabawa motor, besoknya pas bawa motor kembali oleng sodara sodaraaaaa.

Gak bisa dan gabiasa bawa motor selain motor gue. Tegang dan berbagai hal lainnya. Wah banyak.

Tapi yang paling berharga emang selalu tentang waktu si. Suka bingung mending naik motor dan cepet nyampe tujuan tapi gabisa ngapa ngapain atau naik tj lama, waktu nyampe gabisa diprediksi tapi bisa ngapa ngapain.

Sulit memang.

Tapi alhamdulillah nya motoran itu hemat uang banget. Bayangin, kalo ngangkot bisa sampe 25rb pp ngampus doang. Belom lagi kalo mau ngajar. Rumah murid yang tidak dilewati angkot mesti banget naik gojek karena butuh waktu lamaaaa banget kalo jalan kaki.

Jadi sebenernya motoran juga memudahkan si hehe.

Terus, gue juga seneng banget ngeliat respon orang orang yang tau banget kalo gue gabisa naik motor dan sekarang udah bisa naik motor. Mulai dari mata mereka yang kudu adaptasi dengan perubahan gue, mereka yang kangen tiba-tiba gue minta bareng, ada juga yang bilang kalo gabisa nganterin gue pulang padahal niat awalnya mau curhat.

Menyenangkan sekali respon respon itu, tapi yang paling gue seneng adalah akhirnya gue bisa kemana mana sendiriii hahaha. Kalo dulu nyasarnya karena kelewatan turun angkot, sekarang nyasar karena emang gatau jalan dan gabisa baca peta hahaha.

Konyol juga si kadang, ngeliatin orang yang gue kenal sambil masang muka senyum, terus gak sadar kalo gue make helm lengkap dengan masker, jadi jelas aja mereka gatau gue, apalagi gatau kalo gue senyum ke mereka, hahaha.

Menurut gue, menjadi rider ini seru banget, sudah dijelaskan diatas ya. Dan setahun menjadi rider walaupun belom bener bener setahun, akhirnya mengajarkan kalo gue mau pasti bisa. Mau belajar, mau usaha, mau mencoba, pasti bisa. Gada kata gabisa. Ya gitu, intinya nyoba. Soalnya kalo gak nyoba ya kita kalah sebelum berperang. Dan kalah sebelum berperang adalah seburuk buruknya kekalahan.

Azeeek.

Rabu, 13 Juni 2018

Sering kita, atau saya merasa bahwa apa apa yang saya lakukan adalah untuk diri saya sendiri. Jika orang orang merasa itu baik dan mereka bisa ambil kebaikan dari hal tersebut, maka itu baik juga bagi saya.

Namun ketika orang orang merasa itu tidak baik, dan berusaha menghentikan saya dari hal tersebut, saya seolah olah merasa bahwa itukan urusan saya, bukan urusan anda. Itu kan untuk diri saya bukan kalian.

Pun juga dengan efek samping yang diberikan. Saya mendeklarasikan bahwa resikonya saya akan tanggung sendiri. Sampai lupa bahwa saya tidak berdiri sendiri. Saya memang memiliki identitas diri dan orang orang mengenal saya dengan identitas diri tersebut.

Tidak cukup orang orang mengenal saya hanya sebagai Husna. Ada sebagian orang orang lain yang bertanya, "Husna yang mana?" kemudian yang lain lagi menjawab, "Husna yang pakai kerudung."
Kesimpulan pertama adalah oh husna seorang muslimah.

Lalu ada lagi yang belum berhasil menemukan husna yang mana. Hingga muncul lah identitas berikutnya. "Husna yang anak UNJ." kesimpulan berikutnya, husna adalah mahasiswa UNJ.

Dan seterusnya.

Orang orang mengenali saya dengan latar belakang yang banyak. Pun juga sampai ke orang tua, adik kakak, tempat tinggal, bahkan organisasi. Ketika saya baik, maka tertular baik pulalah lingkungan saya.

"masukin UNJ aja anaknya bu, biar bisa kaya husna. Pinter, sholihah, dll." itu misalnya ya. Misalnya. Karena orang orang beranggapan bahwa saya adalah representasi mahasiswa UNJ yang tidak neko neko. (walaupun mahasiswa UNJ sebenarnya sangat beragam).

Sampai disini, saya meyakini bawa diri Saya tidak berdiri sendiri diatas identitas yang saya miliki. Ada banyak hal yang akhirnya saya "tumpangi" untuk kemudian dijadikan sebagai identitas diri.

Lalu, saya melihat seseorang yang diundang ke Israel untuk menjadi pembicara. Menyampaikan bahwa apa yang dilakukan Israel bukan sebuah kejahatan besar.

Namun berbagai pihak melarang. Orang orang menolak. Berbagai usaha dilakukan. Hasilnya? Tidak tau.

Mari kita lihat, kenapa akhirnya orang ini yang dipilih. Tentu saja karena latar belakang yang ia miliki. Jika ia hanya berdiri sebagai dirinya sendiri, tentu saja ia tidak akan dipilih.

Kemudian dari negaranya. Indonesia merupakan salah satu negara yang paling sering melakukan aksi unjuk rasa untuk Israel. Harapan nya dengan mendatangkan tokoh dari Indonesia, masyarakat Indonesia bisa lebih santai terhadap Israel.

Berikutnya, organisasinya.
Karena ia berasal dari organisasi yang cukup besar dan baik, maka ia dipilih. Ia dianggap sebagai representasi muslim yang mampu memahami Israel dan kemudian diharapkan dapat membantu memperbaiki citra Israel.

Begitu.

Karena ia yang berangkat pada akhirnya tidak hanya membawa nama diri, tapi juga nama bangsa dan organisasi. Itu sebabnya banyak tokoh yang menolak keberangkatannya.

Jangankan tokoh, saya yang hanya manusia biasa pun berusaha keras untuk menolak. Karena ketika ia pergi, hancur sudah lah nama Indonesia, muslim Indonesia pun juga nama organisasinya.

Nasihat saya untuk diri saya sendiri lebih tepatnya.
Banyak banyak lah mempertimbangkan sesuatu. Karena hal hal yang kita lakukan pada akhirnya tidak membuat nama kita saja yang menjadi baik atau hancur. Tapi juga nama nama orang, organisasi, lingkungan atau apapun itu yang berkaitan dengan kita.

Sabtu, 02 Juni 2018

Sampe kapan Indonesia terus begini?

Sejujurnya, gue cukup pusing guys kalo bahas politik, ekonomi dan Indonesia. Politik si sebenernya yang paling bikin pusing.

Beberapa tahun lalu gue gemar banget ngomongin Indonesia dengan segala kondisi update pemerintahannya. Gue baca web online kaya detik.com dan yang lainnya. Terus gue diskusikan sama temen-temen gue atau minimal gue pikirin.

Dulu, buat gue politik gak serumit sekarang. Ya gak si?

Hahaha atau gue yang terlalu polos ngeliat kondisi Indonesia dulu?

Gue percaya dulu pers itu pro rakyat banget. Bahkan pada masa pembredelan di orba, gue tau kenapa hal itu bisa terjadi karena pers memang berusaha ngasih tau rakyat ini loh bobroknya pemerintah Indonesia.

Terus sekarang, ketika gue liat kondisi Indonesia yang gue liat, yang gue rasain berbeda sama yang ada di media media, pelan pelan gue jadi males ngeliat berita.

Rasa rasanya dulu berita itu isinya kritik pemerintah terus, kenapa sekarang ada beberapa media yang kalo update tu seolah olah Indonesia baik baik aja?

Hahahha.

Dulu gue berangkat ke kantor jam 7 dari bekasi nyampe sana (depan ambassador) belom jam 8. Gue naik aptb bekasi Jakarta. Dulu masih ada, sekarang udah ganti jadi transjakarta semua.

Sekarang, gue keluar jam 7, jam 8 gue masih nangis dalem bus karena keluar tol halim butuh waktu minimal dua sks.

Dulu, Jakarta banjir dimana mana. Sekarang juga masih dimana mana. Cuma, dulu media bilang emang bener banjir dimana mana. Kok sekarang eh waktu itu deng, bisa bisanya banjir berubah jadi genangan?

Terus, gue juga ngeliat kalo presiden ngapa ngapain, yang dibahas substansi kegiatannya, apa yang dilakukan dan apa manfaatnya untuk Indonesia.

Sekarang, media sibuk ngeliat penampilan presiden. Baju yang dipake, sepatu, dll.

Gue engga ngerti lagi.
Apakah karena sebuah pendapat tentang everything was easy when you were young?

Mungkin ya.
Dan mungkin otak gue yang emang belom siap melihat kondisi Indonesia hari ini hahahah.

Gue emang cenderung diem si dan emang lebih milih diem kalo ada yang bahas politik, pemerintah dan segala hal yang menurut gue menyebalkan.

Gue sering bilang si kita gaboleh apatis sama politik, tapi ketika akhirnya gue selalu pusing kalo bahas politik, gue memutuskan untuk menyerahkan ke orang orang yang memang concern nya dibidang itu.

Gue mau nanya aja, sampe kapan Indonesia harus ada dalam kondisi yang seperti ini?
Kenapa ya orang orang yang jadi presiden, dpr, mpr, dll yang memang niatnya untuk menjadi wakil rakyat, pemimpin rakyat, terus mereka gak kerjasama aja gitu.

Kenapa ya mereka debat, berantem dan suka banget jadi menang? Padahal gue udah sering ngalamin kalo diem dan ikhlas pada keputusan seringkali menjadi sebuah solusi yang baik dan bijak.

Gue engga paham :"

Gue naif banget ya? Hahaha iya emang.
Gue emang gak cocok bahas beginian.
Cocoknya curhat gak penting, bercanda dan mengabaikan semua hal yang harusnya dipikirin.

Rasanya mau minta maaf aja sama soekarno deh, kalo gue belom bisa jadi penerus bangsa yang baik.