Senin, 30 Juli 2018

Terus ceritanya beberapa waktu lalu gue diberi kesempatan buat belajar di perbatasan Indonesia - Malaysia (Entikong). Sebulan disana cukup banyak lah pelajaran nya.

Dan, tiga hari ini gue dapet kesempatan buat menemani guru dari Entikong buat main main di jakarta. Ibunya abis ada agenda di Bogor, dan gue ajak aja main sekalian ke monas, keliling jakarta.

Pas jemput ke bogor, gue liat semuanya beuh, guru guru pecinta akhirat semua in syaa Allah. Ngelakuin yang terbaik buat ngedidik anak anak. Banyaaaaak banget cerita yang gue dapetin, setiap perjuangan nya keren keren. Dan gue semacem : jatuh cinta, sama cerita cerita mereka. Gue jadi semakin suka mendengarkan dan bertanya, gue menikmati berbagai hal yang sebelumnya asing banget buat gue.

Kaya kepala sekolah di lima sekolah yanh jarak satu sekolah ke sekolah lainnya berjarak 30 bukit.

Atau,

Cerita guru yang kalo mau ke kota harus bawa pawang singa karena bener bener bisa dikejar singa sampe harus naik pohon. Masih dari orang yang sama, kalo nyebrang sungai harus bawa pawang buaya biar gak dimakan buaya.

Atau,

Menjadi guru muslim di sekolah yang isinya non muslim semua dan telah berhasil memuslimkan 7 orang (lupa anak anak atau orang tua).

Atau,

Tinggal di dalam negeri tapi mata uang yang dipakai pure ringgit.

Atau,

Berjuang demi memajukan sekolah yang sekali jalan biayanya bisa sampai tiga juta. Dan uang itu dikeluarkan dari kantong pribadi dan beberapa lagi dari dana sekolah.

Atau,

Perasaan pertama kali didatangi oleh Dompet Dhuafa yaitu : mau minta sumbangan kali ya dia?

Eh ternyata, datang membawa perubahan, bukan minta sumbangan :'

Dan segudang cerita lainnya yang tentu saja bukan dari ibu kota.

Tapi gue penasaran banget karena dari ignya dd pendidikan, ada juga harusnya yang dari Jakarta. Gue penasaran : Jakarta itu kenapa si?

Sampe akhirnya gue lupa dengan perasaan itu, akhirnya ketika jalan jalan sama si ibu ke fatahillah. Qodarullah bangeeeet bapak bapak itu lagi di fatahillah juga.

Awalnya gue hanya senyum senyum, ngobrol santai karena emang harus diakui its hard for me to get close easily to someone that I just know.

Tapi, ketika si ibu dan bapak ini asik nostalgia obrolan selama pelatihan, gue gatahan buat kepo. Gue tanyain semua sampe ke lokasi penempatan nya.

Ada apa si disana?

Iyaya, orang orang mikirnya di Jakarta ada apa ya. Tapi kalo DD sampe kesana, pasti ada masalah ya kan. Iya bener.

Mulailah cerita si bapak, bahwa ternyata ditempat itu krisis moral. Pendatang disana bisa ditolak abis abisan. DD pun ditolak sama mereka. Usaha buat diterima ini gak mudah. Sangking nolaknya pendatang, mereka udah bikin sekolah tapi sekolahnya gaboleh dipake. Jadi kegiatan belajar mengajar nya di masjid.

Ada lagi,

Ketika awal dateng, tatapan tajam gak berenti nyorotin mereka, terus bisa bisa dituduh teroris, Intel, dll. Ah it does exist guys.

Malemnya, ketika ketemu mba istri si bapaknya (mohon maaf lupa namanya), terus diceritain juga kalo disana tuh narkoba udah banyak beredarnya "sampe polisi takut sendiri"

Terus, kalo misalnya ada razia, tembak tembakan polisi gitu kaya udah biasa. Anak anak lagi belajar di sekolah ya biasa aja dengernya.

Gue bukan tipe orang yang mudah percaya sama cerita ekstrim gini. Tapi masa iya dia boong ya kan?

Bahkan ketika si bapak ini ngajak ngaji orang sana, orangnya pada nolak. Gak nerima.

Diubahlah polanya, bapaknya yang nyamperin ke jalanan, jadi mereka ngaji dijalan. Sekarang giliran orangtua nya yang nolak.

"penghinaan islam ini."
"mohon maaf ya pak kiai, dulu kan rasulullah nyebar agama islam gini juga."
"iya tapi itu jaman Rasulullah..."

Lah, suka aneh dah.
Ibadah kreatif gak segan bilang bid'ah,
Terus dakwah langsung ala rasulullah dibilang itu jamannya Rasulullah, gimana sik jadi sebel..

Jadi itu masalah di Jakarta.
Emang bukan dari segi fasilitas, tapi dari sisi moral yang amat kacau.

Mereka nolak banget yang namanya pendatang, terus ketika gue tanya mereka suku apa, ternyata mereka itu campuran.

Lah, emangnya mereka bukan pendatang?
Kocag ~

Tapi ini menarik si.
Denger cerita gimana akhirnya diterima kemudian dakwah dan jadi bagian dari masyarakat tapi tetep dengan misi awal.

Diakhir pertemuan, gue minta nomer bapaknya ya kali aja bisa ikut merasakan perjuangan disana ya :D

Doain ya semoga Indonesia semakin baik. 👌

Tidak ada komentar:

Posting Komentar